facebook

twitter

email
Bahasa :
Selasa, 16 Oktober 2018


Sabtu, 29 September 2018 | Asrullah


UIN Online - Rektor UIN Alaluddin Makassar Prof Musafir menilai, konflik beragama yang sering terjadi belakangan ini bukan dikarenakan soal teologi. melainkan pada persoalan sosiologis, ekonomi, dan kepentingan politik tertentu.

Saya percaya, semua agama mengajarkan perdamian dan ketentraman. Ungkap Guru Besar Sosiologi Agama ini saat menjamu Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kalimantan Selatan di Gedung Rektorat Kampus II UIN Alauddin Samata Gowa. (28/9/2018). 

Sementara salah satu perwakilan dari FKUB Kalimantan Selatan menilai konflik beragama yang sering terjadi bukan lagi dari eksternal beragama, melainkan internal agama itu sendiri. Seperti perbedaan mashab dan pemahaman dari agama tertentu.

Menanggapi hal itu, Dekan Fakultas Ushuluddin dan Filsafat Prof Dr Natsir Siola mengataka, konflik antar Syiah dan Sunni hanyalah buah konflik politik luar negeri antara Amerika Serikat dengan Iran. Ia menilai kekuatan politik Iran saat ini sangat diperhitungkan lantaran  memiliki kekuatan persenjataan yang mampu menyaingi Amerika Serikat. Ia menganjurkan, agar mengunjungi Iran untuk melihat langsung tempat berkembangnya faham syiah, agar tidak ada kecurigaan diantara kita, ungkapnya. 

Hal senada juga disampaikan oleh Dekan Fakultas Syariah dan Hukum Prof Dr Darussalam, menurutnya Perguruan Tinggi harus membuka diri untuk mengkaji semua faham pemikiran yang ada. 

Jangankan Syiah saya bilang, saya membuka ruang kepada pendeta dari Toraja yang mau belajar Islam. Saya menilai dia lebih bagus belajar di UIN Alauddin terkait perbedaan faham keagamaan, Ungkapnya.

Ia beranggapan, Syiah, Sunni, Bahkan Ahmadiya tidak bisalagi dipisahkan dari peta pemikiran Islam dunia. Sehingga menurutnya tidak layak disebutkan bahwa di dunia ini hanya satu faham keagamaan. Apalagi mengatakan bahwa dia bukan bagian dari Islam.

Sementara Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Dr Barsihannoor menjelaskan, untuk menumbuhkan suasana kondusif dikalangan mahasiswa, Barsihannoor mengaku memasukkan materi tentang syiah dan ahmadiya kedalam setiap silabus pembelajaran di Pascasarjana khususnya silabus pemikiran Islam. 

Dengan cara ini, mahasiswa mau tidak mau harus mencari literatur tentang ahmadiya, literatur tentang syiah sehingga dengan cari itu mereka lebih memahami bagaimana itu syiah dan apa itu ahmadiya. Sehingga tidak mudah mengkafirkan, Ungkapnya. 

Dr Mirhan Ketua FKUB Kalimantan Selatan mengaku diskusi yang dilakuka bersama dengan Pimpinan UIN Alauddin banyak menerima penjelasan tentang bagaimana menciptakan kerukunan antar umat beragama. 

Lebih penting lagi banyaknya kerjasama UIN Alauddin dengan luar negeri untuk menciptakan rukun kedamaian dunia, ungkap Mirhan yang juga Alumni UIN Alauddin ini.

Kotak Komentar


[ Kembali ]

Saat memanfaatkan fasilitas internet kampus anda lebih banyak menggunakannya sebagai sarana:

Pembelajaran
Informasi Kampus
Pertemanan (Situs Jejaring)
Saya Belum Mencobanya

Lihat Hasil Poling
08 Oktober 2016

Oleh : Nursyam Aksa, S.T, M.Si.
Teknik PWK UIN Aauddin Makassar


Dari banyak literatur tentang sejarah ... Selengkapnya



07 September 2016

MENGEMBANGKAN TEKNOLOGI INFORMASI & KOMUNIKASI (TIK)

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI ALAUDDIN MAKASSAR

Selengkapnya



Artikel Sebelumnya

oleh: Nur Fadhilah Bahar
28 Desember 2016

Hasrullah, Mahasiswa Polyglot UIN Alauddin

Peraih ... Selengkapnya



oleh: Muh Quraisy Mathar
09 November 2016

Alih media merupakan sesuatu yang jamak dalam peradaban manusia. Tradisi menggurat ... Selengkapnya



kirimkan Opini anda
ke [opini(at)uin-alauddin.ac.id]